Sebagian orang di Indonesia masih dipercayabahwarasa ketindihansaattidur berkaitan dengan hal mistik. Ketindihan diyakini sebagai gangguan tidur karena ulah makhluk halus yang menindih tubuh kita. Hampir setiap orang pernah mengalami ketindihan, setidaknya sekali atau dua kali dalam hidupnya. Tindihan saat tidur ini bisa terjadi pada laki laki atau perempuan.

Mereka yang umumnya pertama kali mengalami gangguan tidur atau ketindihan adalah usia 14 17 tahun. Ketindihan saat tidur bisa berlangsung dalam hitungan detik hingga menit. Menariknya, saat tindihan terjadi, seseorang sering mengalami halusinasi seperti melihat sosok atau bayangan hitam di sekitar tempat tidur, sehingga masyarakat sering mengaitkan penyebab tindihan oleh gangguan setan.

Tak heran, tindihan menurut dunia medis akan diabaikan dan tidak mengaitkan fenomena tindihan dengan hal mistis. Mitos itu sebentar lagi pasti ditinggalkan, sebab ilmuwan telah menemukan senyawa di otak yang memicu tindihan. Sementara menurut pandangan medis, ketindihan adalah keadaan ketika orang akan tidur atau bangun tidur kemudian merasa sesak napas seperti dicekik, dada sesak, badan sulit bergerak dan sulit berteriak.

Tanda dan gejala tindihan yang dirasakan saat tidur adalah Ketidakmampuan untuk menggerakkan tubuh saat tertidur atau bangun, berlangsung selama beberapa detik atau beberapa menit. Secara sadar terjaga, tetapi tidak dapat berbicara selama mengalami tindihan sehingga mengalami halusinasi dan sensasi yang menyebabkan rasa takut Ada juga yang merasakan tekanan di dada serta mengalami kesulitan bernapas. Merasa seolah olah kematian mendekat.

Sebuah penelitian di University of Toronto menemukan bahwa ketindihan atau dalam bahasa ilmiah disebutsleep paralysisterjadi karena perubahan kimiawi di otak. Perubahan tersebut menyebabkan saraf saraf yang menggerakkan tubuh lumpuh untuk sementara. Senyawa yang terlibat dalam kelumpuhan saraf saraf tersebut ada 2, yakni glycine dan GABA (gamma aminobutyric acid).

Baca:  Manny Pacquiao Minum Jamu Tradisional Indonesia Ternyata! Saat Kelelahan

Saat tidur memasuhi fase REM(Rapid Eye Movement), keduanya bergantian menduduki neurotransmitter dan membuat komunikasi saraf terhenti, seperti dilansir Live Science. Mekanismenya secara pasti memang belum diketahui, namun yang pasti keberadaan kedua senyawa ini sudah terbukti menyebabkan kelumpuhan saat tiba tiba bangun tengah malam. Jadi bukan karena ditindih hantu, sebab kelumpuhan itu terjadi di otak bukan di alat gerak tubuh.

Fase REM umunya terjadi ketika tidur malam memasuki menut ke 90, lalu berlangsung hampir sepanjang malam. Pada fase tersebut, otak sangat aktif sehingga bisa memunculkan mimpi, menyebabkan orang bisa bicara saat tidur, atau bahkan berjalan dan berhubungan seks tanpa disadari. Ketika terjadisleep paralysis, aktivitas otak selama fase REM sebenarnya tetap tinggi. Namun otot otot tubuh yang harus digerakkan secara sadar tidak bisa merespons perintah dari otak karena jalur komunikasi melalui saraf dilumpuhkan sementara selama diduduki senyawa senyawa pemicu tindihan.

Para ilmuwan berharap, temuan ini bisa membantu cara mengatasi berbagai gangguan tidur yang terjadi selama fase REM atau disebut sebagaiREM Behavior Disorder. Gangguan ini antara lain mencakup susah tidur, ngelindur atau bicara dalam tidur serta berjalan saat tidur. Jika sering mengalami gangguan tidur ini, sebaiknya lakukan beberapa cara mengatasi tindihan berikut ini:

Catatlah pola tidur selama beberapa minggu. Cara ini akan membantu mengetahui penyebab tindihan saat tidur. Setelah mengetahui penyebab tidur tindihan kita bisa menghindari pemicunya. Bila penyebab tidur tindihan saat tidur karena kelelahan, cobalah untuk lebih banyak beristirahat. Kurang tidur pun tidak boleh dianggap remeh. Jika sudah menimbulkansleep paralysisatau tindihan, kondisinya berarti sudah berat.

Segera evaluasi diri dan cukupi kebutuhan tidur. Usahakan tidur 8 10 jam pada waktu yang sama setiap malam. Jika kita sering mengalami tindihan, sebaiknya buat catatan mengenai pola tidur selama beberapa minggu. Memperbaiki pola tidur, menghindari stres, menjaga pola hidup sehat dengan olahraga rutin dan menghindari alkohol, maka tubuh dapat beritirahat dengan optimal guna mencegah tindihan saat tidur.

Baca:  Atasi Sembelit Sampai Cegah Kanker Khasiat Makan Buah Mangga

Penyebab tindihan saat tidur lainnya juga bisa terjadi pada orang yang tidur dalam posisi telentang (wajah menghadap ke atas dan hampir nyenyak atau dalam keadaan hampir terjaga dari tidur). Itu sebabnya, kita perlu sering mengubah posisi tidur untuk mengurangi risiko terserang gangguan tidur ini. Jikatindihansaattidurdisertai gejala lain, cara mengatasitindihansebaiknya segera ke dokter ahlitiduratau laboratoriumtiduruntuk diperiksa lebih lanjut.

Biasanya dokter akan menanyakan kapantindihandimulai dan sudah berlangsung berapa lama. Catatan yang telah dibuat akan membantu ketika memeriksakan diri ke dokter.

Tags: , , , ,
Avatar
Lakukan hal-hal yang kau pikir tidak bisa kau lakukan. Yakinlah kau bisa dan kau sudah separuh jalan menuju ke sana. Lakukan yang terbaik, sehingga kita tak akan menyalahkan diri sendiri atas segalanya.

Related Article

0 Comments

Leave a Comment