Anggota geng motor di Selandia Baru berkumpul di luar masjid untuk menunjukkan solidaritas mereka atas aksi teror di Christchurch Jumat minggu lalu. Seperti yang dilansir oleh Daily Mail, anggota geng Mongrel Mob menampilkan tarian haka di luar masjid Jamia di Hamilton, North Island pada Jumat (23/3/2019). Minggu lalu, Mongrel Mob memang telah berjanji akan berjaga di luar masjid dan melindungi umat muslim yang akan beribadah salat Jumat hari ini.

Dengan pakaian khas mereka, t shirt, topi merah dan kaca mata hitam, anggota geng menari tarian haka serta berdiri dan berjaga di luar masjid saat ibadah dimulai. Aksi solidaritas para geng motor dihujani tepuk tangan oleh para jamaah sebelum mereka masuk ke dalam masjid. Azan terdengar pukul 1.30 siang waktu setempat dan diikuti keheningan selama 2 menit kemudian.

Imam Gamal Fouda memberi kata sambutan dengan berkata 50 orang mati syahid dan darah mereka menyirami bibit harapan. Ketua Mongrel Mob, Sonny Fatu, berkata ada 3 alasan mereka melakukan aksi tersebut. Pertama, Sonny Fatu menyatakan mereka memiliki saudara saudara dan keluarga yang menjalani ajaran Islam.

Kedua, Mongrel Mob sebagai komunitas memilki tugas untuk ada saat dibutuhkan. Ketiga, Sonny Fatu menyatakan bahwa polisi pasti akan sangat terbantu dengan hadirnya mereka. Setelah ibadah salat Jumat selesai, kerumunan besar berkumpul di sekitar geng bersorak dan bertepuk tangan.

Banyak jemaah yang memeluk anggota geng, berjabat tangan, membungkuk dan mengambil foto bersama mereka. Fatu mengatakan penerimaan terhadap kehadiran gengnya sangat luar biasa. "Keramahan ini menunjukkan bahwa ada orang yang melihat hal baik yang kita lakukan.

Anda tahu, semua orang begitu terpaku pada hal hal negatif dan buruk. Jadi, alangkah baiknya untuk dapat melakukan sesuatu yang benar dan disadari. Karena sakitnya sama untuk semua orang."

Baca:  Pasangan Muda Ini Terjatuh dari Lantai 9 Apartemen Saat Lagi Hubungan Intim, Wanitanya Tewas

Beberapa hari berlalu sejak aksi penembakan brutal di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru Jumat lalu, anggota geng motor dari Mongrel Mob, Waitkato menunjukkan aksi solidaritas mereka dengan membuat suatu rencana. Anggota geng Mongrel Mob Waitkato telah berjanji akan berdiri di luar masjid di Hamilton, Selandia Baru, pada ibadah salat Jumat hari ini. Seperti yang dilansir oleh Daily Mail, pemimpin Mongrel Mob Waitkato, Sonny Fatu, telah menawarkan untuk melindungi masjid Jamia di Hamilton, sebagai bentuk solidaritas agar umat muslim bisa beribadah salat Jumat tanpa rasa takut.

Mongrel Mob, bersama dengan geng motor lain, telah bergabung bersama untuk menunjukkan keprihatinan mereka atas serangan yang menewaskan 50 orang tersebut. "Kami akan mendukung dan melindungi saudara saudara Muslim kami kapanpun mereka membutuhkan mereka," ungkap Sonny Fatu. "Kami dihubungi seseorang dan diberitahu beberapa saudara Muslim kami ketakutan saat akan menjalani ibadah salat Jumat mendatang."

"Kami pun menawarkan apakah kami bisa menjadi bagian tim keamanan agar mereka bisa beribadah tanpa rasa takut." Ketua Asosiasi Muslim di Waikato, Dr Asad Mohsin, berkata ia sangat menghargai dukungan yang diberikan meski mereka berbeda. Ia berkata tidak melihat anggota geng itu sebagai gangster yang jahat.

"Kami menghargai mereka sebagai seorang manusia dan kami menghargai bahwa mereka menghargai kami juga," ucap Dr Asad Mohsin. Sonny Fatu berjanji bahwa gengnya akan mengawal dengan tenang. Sejauh ini, anggota geng Black Power, Mongrel Mob, Hells Angels, dan King Cobras telah ambil bagian untuk menghormati para korban yang meninggal minggu lalu.

Minggu lalu, 10 anggota Black Power, berkumpul di dekat pos polisi masjid Al Noor di Christchurch untuk menampilkan tarian haka. Di Sydney, angggota Mongrel Mob juga terlihat melindungi tempat ibadah umat Muslim. Si Selandia Baru, organiser Jude Fippard membuat acara di Facebook yang bernama "NZ Stand Together".

Baca:  Rusia Uji Coba Rudal Pencegat yang Mampu Melesat 4 Km per Detik

Acara tersebut mengundang orang orang di seluruh dunia untuk menjadi bagian dalam pembuatan 'rantai manusia' untuk menunjukkan kasih sayang dan dukungan. Acara itu diadakan di sekitar masjid masjid lokal pada Jumat, 22 Maret mendatang. Seperti yang dirangkum oleh Daily Mail (19/3/2019), kepolisian Selandia Baru mengungkapkan telah mengidentifikasi 21 dari 50 korban yang terbunuh pada aksi teror Jumat lalu.

Jenazah kini telah siap untuk dijemput keluarga masing masing, ungkap Komisaris polisi Selandia Baru, Mike Bush, Selasa pagi. Sekitar 120 petugas forensik diterjunkan untuk proses identifikasi yang telah dimulai sejak Jumat lalu. 50 orang terbunuh dan 50 lainnya terluka.

Brenton Tarrant (28) asal Australia, telah ditahan atas serangan tersebut.

Tags: , , , , , , ,
Avatar
Lakukan hal-hal yang kau pikir tidak bisa kau lakukan. Yakinlah kau bisa dan kau sudah separuh jalan menuju ke sana. Lakukan yang terbaik, sehingga kita tak akan menyalahkan diri sendiri atas segalanya.

Related Article

0 Comments

Leave a Comment