Dari keluarga perantau, menuntut Roby (23 tahun) untuk ke luar dari Jambi kota kelahirannya, setamat SMA. Ayah dan Ibunya berasal dari Jawa lalu merantau ke beberapa kota sebelum akhirnya menetap di Jambi. Keinginan Roby, sama dengan ayahnya, yakni kuliah setelah lulus SMA.

Bedanya, Roby ingin kuliah di universitas di Jambi saja, namun sang ayah ingin Roby kuliah sekaligus belajar mandiri dengan ke luar dari Jambi. Merasa tertantang, sekitar empat tahun yang lalu Roby memutuskan pergi ke Jakarta, mendaftar di sebuah kampus swasta, dan memilih jurusan Manajemen Informatika. Perjalanan kuliahnya lancar lancar saja sampai akhirnya dia mendengar kabar ayahnya harus di PHK.

Dukungan dana pun terhenti. Tak ada pilihan lain baginya selain berhenti kuliah berkedok cuti. Mulailah Roby memutar otak untuk bertahan hidup. Ia lalu mendaftar sebagai pengemudi taksi online.

Zaman sekarang, menjadi pengemudi taksi atau ojek online merupakan salah satu pilihan pekerjaan. Modal Roby untuk menjadi pengemudi taksi online hanya dua: mendapat pinjaman mobil dan mampu mengemudikannya. Pernah merasakan bangku kuliah, membuat Roby sering rindu kuliah dan berhenti menjadi pengemudi taksi online.

Sempat ada tawaran melanjutkan kuliah karena perekonomian keluarganya yang mulai stabil. Namun baginya, kuliah bukan lagi prioritas. Sebagai pemuda milenial, ilmu memang masih menjadi urutan pertama. Tapi, ia juga tak mau berlama lama menunda masuk dunia kerja. Roby gelisah dan bingung.

Hingga akhirnya, aplikasi media sosial Instagram mempertemukannya dengan akun @akademiritelgramedia. Ia mendaftar dan sekarang tergabung sebagai peserta di Batch 5. Baginya, Akademi Ritel Gramedia (ARG) merupakan jalan keluar di antara ilmu dan karier yang sempat membingungkannya.

Melalui kelas singkat 2 bulan di ARG, peserta menimba ilmu dan langsung mempraktikkannya lewat program magang. Kini, sudah sebulan Roby belajar di kelas, ia mengaku telah banyak mendapat ilmu, terutama ilmu seputar industri ritel. Baginya, modal Rp 500 ribu rupiah, sebagai biaya awal program, merupakan nilai yang layak, sebanding dengan apa yang ia peroleh di akademi ini.

Baca:  Kepala Sudin SDA Jakarta Timur Ungkap Sejumlah Waduk yang Alami Pendangkalan

Ia meyakini bahwa ilmu yang diperoleh dari ARG akan berguna bagi perkembangan dirinya. Hal ini menjadi modal baru baginya untuk terus bertahan hidup sebagai perantau dan milenial. Tak hanya itu, berkenalan dengan banyak orang di ARG sekaligus membuatnya sadar tentang kesempatan berjejaring yang akan mendukung perkembangan kariernya.

Tags: , , ,
Avatar
Lakukan hal-hal yang kau pikir tidak bisa kau lakukan. Yakinlah kau bisa dan kau sudah separuh jalan menuju ke sana. Lakukan yang terbaik, sehingga kita tak akan menyalahkan diri sendiri atas segalanya.

Related Article

0 Comments

Leave a Comment